Mendaftar Aja Kok repot

Senin, 05 Juli 2010

MET pagi (umy post pagi ni)
Wah wah, baru awal bulan kemarin umy post udah banyak ni comment
Umy minta maaf ya , udah beberapa hari ini umy hanya buka tutup blog, baca comment tanpa membalasnya 1 pun…
Emangnya umy kemana?
Hmhmhm,
Udah beberapa hari ini umy disibukkin dengan 2 keluarga sepupu umy yang pengen masuk sekolah smk. yaaa,, karena si bibi minta tolong buat
Ngurusin yang 1 jadi ya udah dech umy bantu , kebetulan juga kan umy lagi libur,dirumah terus juga bosan jadi umy bantu dech buat ngurus pendaftarannya
Terus apa masalahnya?
Ya,, umy udah jadi kayak orang tua dech yang daftarin anak2nya di sekolah yang di inginkan. Alhasil, umy harus mondar mandir, kesana kesini, tenteng ini tenteng itu, berdesak2an kayak antri minyak sama orang tua orang tua yang lain buat ngeliat nilai – nilai anak2nya bisa diterima ato nggak disekolah itu.
Hmm untungnya ke2 sepupu umy Diterima.
Namun berdasarkan hasil pendengaran yang tajam dari telinga umy. Umy mendengar beberpa percakapan antara sebagian orang tua yang mendaftar.
umy jadi kasian ama sebagian besar orang tua yang nilai2 anaknya yang lulus murni tapi pas2an. Mereka juga kepingin banget masukkin anak2nya sekolah , tapi setelah lulus mendaftarkan anaknya kesekolahannya lagi yang susah,hhhaaahh…alhasil mereka harus menarik segala adaministrasi pendaftaran dan mendaftar lagi kesekolah2 yang lain (bukankah itu bikin repot namanya…..? tumben umy serius, hihihi)
Nah yang lebih mengherankan lagi, penyaringan nilai2 anak yang ingin masuk sekolah harus diurutkan berdasarkan ketinggian nilai ni. Cuma kok pas ujian sekolahnya kok banyak yang nggak lulus daripada lulusnya (itu kan sama aja bohong…?)
Kalo menurut umy, sekolah yang bener2 sekolah itu adalah sekolah yang bisa merekrut semua anak yang mendaftar berapun nilainya entah itu tinggi atau rendah dan dalam proses belajar mengajarnya bisa menghasilkan lulusan2 yang terbaik dengan nilai yang memuaskan,..

Nah kalo menurut teman blogger sendiri ,, gimana?

42 komentar:

Sientrue mengatakan...

Kata si upin sich gini.
Betul...Betul...Betul...

elok langita mengatakan...

mungkin baru first time kali iaah, jadi rada blibet gitu,, :D

imtikhan mengatakan...

pagi mbak umy
berkunjung nich
thank's ya

tomo mengatakan...

Ya begitulah gan pendidikan di negara ini masih ribet dan mahal pula.
Mau gmana lg la wong sudah aturan pemerintah.
Tiada kata lain ya pemerintah yg harus berbenah terutama di dunia pendidikan

Lone Fighter mengatakan...

S7. namanya jg anak2, still proggressing...
bagus neg kalo umy ngirimnya k MENDIKBUD, he..he..

NoRLaNd mengatakan...

kalo tipe seleksi nya seperti itu, berati skola nya jelek tuh. Mereka tidak berani menerima siswa/i yg *maaf kemampuan nya dibawah rata-rata, jadi mereka lebih memilih yg kemampuannya tinggi, agar mudah di ajari...

darahbiroe mengatakan...

ayoooo umy
tettep smngatt
pasti bisa
hehheh
:D

antokcupu mengatakan...

klo adikq
lagi mo masuk university
:D

Aby Umy mengatakan...

kalo aku dulu lancar2 aja geto...

etam grecek mengatakan...

klo skarang panggilnya ibu ummy aj deh..kan udah dafterin anak'' skolah juga....

iya nh skarang daftar anak sekolah jadi tambah ribet,krna berdasarkan nilai tertinggi....
g kyak dulu daftar lngsung masuk...
untuk UN aja aku g terima masak belajar 3 thun cm di hargai dgn 3 hari ujian...

Ketawa Bersama Oby mengatakan...

:( gak adil yah um...................
kalo di universitas..... apalagi yg PMDK....
yang paling banyak duitnya yang dapet kursi di sana........
:((


so sad....

ieyaz mengatakan...

setuju nonn...
kalau semua murid diterima kan bisa saling melengkapi antara yang memiliki kemampuan lebih sama yang kurang..

Ferdinand mengatakan...

ya sama Umy....klo kata aku juga gtu........ga ada patokan nilai....justru sekolah biar pinter kan jadi klo sebelum sekolah bodoh ya gpp haha.......

Arif Chasan mengatakan...

terlalu banyak prosedur yang bertele-tele.. itulah indonesia...

yusrond mengatakan...

yayay.. betul betul . skolah gak kerend itu . disini (ponorogo) malah adda skolah yg cuma ngandalind uang . kemarind adda seorang anak yg dftar kesitu . anaknya pinter ! hebad ! pernah juara apa gitu.. se-JATIM . tp masuk kesitu malah gak ketrima cuma gara2 uang . :(
--kasiand--
tadi aq daftar di SMK mbak . disitu juga berdasarkan nilai tertinggi . :p
--aq ketrima ap gk y ?--

rosanakmami mengatakan...

sama nih
adikku juga baru ribet mau masuk sma, --"

selamat hari senin ya, my.
semoga hari ini menyenangkan :D

Anak Rantau mengatakan...

Dulu saya sekolah cari sekolah sendiri, daftar sendiri baru laporan ke ortu biayanya. Sekarang kok jadi orang tua murid yang sibuk daftar ya Sob, bingung jadinya. Yang sekolah anaknya pa Ibunya ya?

mansuka mengatakan...

mampirrr lagi neng ... wah lagi sibuk siap2 daftar skull yah ..... sukses terus ya

Herry Ir. mengatakan...

Sekolah gratis...tp ksempatan untuk sekolah yg berkualitas terbatas....Siapa pintar dia dapat...

Ketapang Insight mengatakan...

hahaha...cian u din ......

aku nitip ponakan ku gx am ye .....

tolong di daftarin...

hahahahahhaaaa..........kidding !!!

ardi mengatakan...

salam kenal...ya sabar kualitas kan no 1

rudi mengatakan...

ya semangat

om rame mengatakan...

gitu aja koq repot, hehehe...
no-coment, memang begitu adanya mau gimana Lagi.

syukurLah kaLau keLuarganya dini tidak mengaLami kendaLa yang berarti daLam mendaftar ke sekoLah yang dituju.
sekaLian beLajar jadi ibu-ibu juga enggak apa-apa, kan dini udah jadi caLon ibu. hakhakhak.... piss ach.

gus Nur mengatakan...

salam kenal umy.. terus semangat untuk berkarya

WONG SIKAMPUH mengatakan...

Sekolah yg baik menurut ku adalah sekolah yg mempunyai tenaga pendidik yg profesional dan memiliki etos krj tinggi serta sekolah tsb di dukung sarana dan prasarana yg memadai

WONG SIKAMPUH mengatakan...

Sekolah yg baik menurut ku adalah sekolah yg mempunyai tenaga pendidik yg profesional dan memiliki etos krj tinggi serta sekolah tsb di dukung sarana dan prasarana yg memadai

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

gitu dehkondisisekolah kita

achen mengatakan...

ya memang yang tinggi biasanya pandai sih My.. he

buwel mengatakan...

dan sekolah2 tentu penginnya ngrekrut yang pandai.. duh

siroel mengatakan...

wah, umy udah siap jd ibu nih, hehheee...

ariefborneo mengatakan...

Mampir pagi salam kenal...link kawan sudh ane pajang diblog ane...

TUKANG CoLoNG mengatakan...

Emang ada kok sekolah kayak gitu. Mereka males aja harus ngebimbing siswa dari nol lagi karena nilai kurang udah dianggep siswa itu kurang pinter. dengan hanya menerima siswa bernilai tinggi itu udah jadi modal awal untuk meraih prestasi di lomba2 antar sekolah karena nilai tinggi= pinter secara gag langsung.:)

Gallery indah mengatakan...

Betul..

attayaya mengatakan...

ya neh repot.
pendaftaran online juga belom berjalan sebagaimana mestinya

Pak Liek mengatakan...

kalau diterima semua ... sekolah bakalan penuh ... dalam proses belajar mengajarnya murid pasti berjubelan di kelas ....

rawins mengatakan...

pemerintah kita memang banyak omong doang. anak pinter kalo ga punya duit tetap aja susah masuk sekolah bermutu. trus berarti yang dimaksud mutu tuh apa yah..?

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

hihihi jadi bisa belajar jadi orang tua dunk yah :D

dulu aku jg gagal masuk SMU favoritku T_____T
tp gpp aku seneng dengan SMU lamaku hehehe

Didiet mengatakan...

kunujugan perdana salam kenal...

imtikhan mengatakan...

malem mbak mampir lagi gak pa2 ya...

andie mengatakan...

bagusan gitu, lebih gampang, lebih jelas dan murni. daripada sistem tes? hasilnya ga jelas dan bisa main uang didalamnya. btw, sekarang pake sistem online kan ya?

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

jadi ingat alm. Gus Dur. hehee

eka mengatakan...

Sekarang ini, sekolah = bisnis, Umy... :(

Posting Komentar

Dini Diary Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino